December 25, 2012

Rahsia

Ini satu malam yang paling panjang
Di biarkan aku terus berdiri
Menanti tanpa pasti
Akan hadir atau tidak
Yang di tunggu sedari tadi

Dan di malam yang satu ini
Kabur lagi lensa mata aku
Dipenuhi cecair yang entah dari mana datangnya
Memenuhi ruangan mata aku ini

Nafas semakin perlahan
Ku pegang dadaku ; kosong
Wujud lubang besar di dadaku
Kemeja ku mula basah
Meresap darah yang meleleh keluar

Aku bersihkan lensa mataku
Dan aku melihat ada titis-titis darah di atas jalan
Ah, hati aku terjun keluar dari dada aku
Pergi meninggalkan aku
Mungkin dia sudah tidak tahan menunggu selama ini

Tapi aku tetap berdiri di sini
Sambil tangan memegang sekuntum mawar putih
Dan berharap dia datang malam ini
Kerana aku tidak pasti
Berapa lama lagi ku mampu bertahan
Tanpa hati

www.tips-fb.com

5 comments:

3no gr33ny said...

hamba sememangnya jatuh hati pada setiap nukilan penulis

3no gr33ny said...

maafkan hamba..tiap nukilan tuan hamba seperti tertuju pada hamb..mungkin dari kecewa lama yang sama keadaannya..dan kali ini hamba nekad mahu menukil jawapannya...

http://3nogr33ny.blogspot.com/2012/12/mengharap-pendusta-itu.html

Ariff Masrom said...

Terima kasih. :)

Konspirasi Juruterer said...

Tulisan yg tidal terlalu complicate,tapi pembawaan sungguh mudah,dan mudah difahami :)

Penglipur Insomnia said...

Ah aku sebak mengekori setiap lantai aksara kau. :')