October 05, 2011

~ P e r e m p u a n S i a l ~

Jelik.
Barangkali itu yang mereka rasa.

Perempuan sial itu.
Diam seribu bahasa.
Menyepi dalam sepi.
Tersenyum sendiri.

Dia tak pernah kejar.
Tapi mereka yang lari.
Dia tak pernah cari.
Tapi mereka yang runsing.

Dia pula yang binggung jadinya.
Apa hendak mereka agaknya.

Pedulikanlah.
Pentingnya bukan dia punya angkara.
Ada pakatan sulit yang wujud di situ.
Mungkin juga andaiannya selama ini.
Adalah kebenaran yang tersembunyi.

Oh! Tak mengapa.
Tuhankan ada.
Untuk PEREMPUAN SIAL itu.


www.tips-fb.com

7 comments:

Bidadari Syurga said...

huh! untuk siapakah ini...?

~Kenanga Suchi~ said...

Bidadari Syurga:
untuk seseorang yang dituduh sebagai perempuan sial.
mungkin juga diri ini.


=)

al-jambz said...

para bijak pandai seeloknya membetulkan wanita itu, bukanlah mencercanya.

~Kenanga Suchi~ said...

al-jambz:
malangnya. kadang, yang bijak pandai itulah yang mencerca.
menghilangkan rasa hormat perempuan itu kepada mereka.

Siti Zafira (Ascarya Wikrama) said...

i'm longing to read such contrast saying. you did it well dear.

let us all be strong.

:)

~Kenanga Suchi~ said...

Siti Zafira:
=)

Mawar Berduri said...

speechless