May 15, 2011

Refleksi syaitan di hujung dunia.

Diseberang dunia itu bak kata sahibul hikayat,
adalah seekor syaitan durjana,
yang hembusnya api marak,
dan cakarnya membisakan jiwa,
terus bermaharajalela menghukum manusia.

Jadi aku hantarkan tiga belas hulubalang,
berkeriskan taming sari,
berzirahkan besi kersani,
dengan semangat obor menyala,
untuk mara menghadap syaitan disana.

Dua belas hulubalang mati,
dan yang ketiga belas pulang,
sesudah pertempuran yang membikin,
satu dunia terbakar.

Dia kata dia sudah lihat syaitan itu,
dia kata miripnya seperti aku.

Aku dan syaitan itu,
dua-dua adalah serupa,
dia refleksi aku,
aku refleksi dia.

Maka aku tikamkan perut sendiri,
rembeslah keluar darah,
betapa sejuk keris itu membelah hati,
dan perlahan-lahan mati itu tiba.

Aku dan syaitan celaka itu,
tamatlah riwayat bersama-sama.

www.tips-fb.com

1 comment:

Umi Asura Sanusi said...

Ada syaitan dalam diri kita..Astaghfirullah hal adzhim..