August 06, 2011

Hari ini, esok dan seterusnya

Dinding kaca itu ku pegang, lembut,
antara aku dan dia, ia penghalang,
dan aku lihat dia dari luar cermin kaca,
ya, ini cara aku menyintai dia,
takkan berubah, takkan pernah,
senyuman dibaca, duka mu ku rasa,
dia tanya sampai bila,aku terdiam,
senyum, aku kata,
hari ini, esok dan seterusnya,
senyum.
www.tips-fb.com

4 comments:

haikalblank said...

perasaan juga ada virtualnya. di sana menangis, kita merasa lembapnya.

Mawar Berduri said...

aku harap seuatu hari nanti engkau akan robohkan dinding kaca itu.

saidatul_syamin said...

satu hari dinding kaca itu akan pecah hendaknya. jangan kaca itu bertukar jadi konkrit yang pastinya sukar untuk lebur.

Ariff Masrom said...

harap kaca itu menjadi pasir semula satu hari nanti.doakan ya? =)