October 17, 2010

malam kahwin tanpa kau .

kau tahu kan ,
bila kau sudah menangis melutut sebegitu ,
aku langsung geleng dan berlalu pergi .

maaf .
sebab malam semalam yang mengadap wajah abah dan membelakangkan wajah aku ,
bukan kau .
sebab malam semalam tangan yang terketar-ketar menyarungkan ikatan pada aku ,
bukan kau .
maaf .
dahi aku sudah dikucup dingin oleh seseorang bersongkok tinggi putih bersampin ,
dan kamera petak besar dan berat itu hanya merakam ,
gambar aku dan dia .
 
nanti bila aku sudah tua akan aku khabarkan puisi ini buat susur galur aku ,
akan aku berkisah tentang kisah yang benar-benar terjadi pada Jumaat lepas ,
tentang bagaimana aku bagai boneka cap terumbang-ambing ; hancur ,
yang mengikut sahaja kata orang tanpa berteguh mahu berlari bersama kau .
tapi kuasa Tuhan .
sudah takdirnya malam ini dia lah insan yang bakal aku tatap hari-hari ,
walau baru ketika ijab kabul ini aku berlaga tangan dengannya.


aku tahu kau terima sahaja.
aku juga begitu.
aku kenyang dalam keterpaksaan .
aku begitu kenyang .
dan kau begitu lapar untuk bersama aku .
www.tips-fb.com

2 comments:

izas said...

dah jadi isteri orang ke? selamat pengantin baru.

saraa said...

eh bukan la kak izas bukan .
ahaaha.

ni kisah org lain,sy putar belitkan jd diri sy.eheehe